Sabtu, 15 Februari 2014

Blue Desert , Gurun Pasir Ajaib Berwarna Biru



Blue Desert adalah sebutan untuk gurun berwarna biru di Dahab, Mesir. Dinamakan seperti itu karena bebatuan besar di gurunnya memang berwarna biru. Tapi jangan salah, rupanya itu adalah sebuah simbol perdamaian.

Mungkin, tak banyak yang tahu tentang gurun biru ini. Letaknya memang cukup jauh dari Kota Kairo, tapi Anda bakal terkejut dengan pemandangan di depan mata. Suatu gurun yang dipenuhi bebatuan besar berwarna biru!
Dilansir dari situs resmi pariwisata Mesir, Senin (30/9/2013), Blue Desert ini berada di Gurun Sinai, Semananjung Sinai. Dari kota Dahab di kawasan Laut Merah, perjalanan memakan waktu sekitar 2 jam dengan mobil.

Anda bakal dibuat terkesima setibanya di Blue Desert. Betapa tidak, ada pemandangan kontras antara gurun pasir yang berwarna cokelat kekuningan dan batu-batu besar yang berwarna biru. Ini bukan fatamorgana, ini nyata!
Ternyata, warna biru pada bebatuan tersebut adalah hasil karya seorang seniman asal Belgia bernama Jean Verame. Dia mengecat bebatuan di sana menjadi berwarna biru sepanjang 6 km pada tahun 1980. Total, dia menghabiskan 10 ton cat biru dan menghabiskan waktu hingga satu tahun lamanya.

Usut punya usut, Verame rupanya tak sembarang memberikan warna biru pada bebatuan di sana. Rupanya, Verame melakukannya sebagai simbol perdamaian dunia yang didasari oleh perjanjian damai Mesir dan Israel tahun 1979.
Saat itu, Israel bersepakat untuk menarik mundur tentara dari Semenanjung Sinai dan semenanjung tersebut tetap menjadi milik Mesir. Semenanjung inilah yang jadi batas Asia dan Afrika, memiliki destinasi wisata cantik baik gurun atau lautan, serta berlokasi strategis.

Lalu, mengapa warna biru yang dipilih? Verame mengungkapkan, warna biru diambil dari warna langit di atas Semenanjung Sinai. Verame pun sebelumnya meminta izin kepada Presiden Mesir saat itu, Anwar Sadat dan catnya diberikan gratis dari PBB.
Aksi Verame memang patut diapresiasi. Kini, Blue Desert pun menjadi daya tarik turis dunia. Selain memotret keindahannya, biasanya mereka mndirikan tenda dan bermalam di sekitar bebatuan biru di sana.

Bookmark and Share

Artikel Terkait



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Indeks Blog