Sabtu, 24 Januari 2015

10 Aksi Protes Terbesar Abad 20



Beberapa hari ini kita disuguhi berbagai macam aksi protes yang terjadi di berbagai belahan dunia. Untuk posting kali ini kami menyuguhkan 10 aksi protes terbesar di abad 20.

10. March di Washington (USA, 1963)




Bulan Maret di Washington terjadi march menuntut Pekerjaan dan Kebebasan, juga dikenal sebagai Great March di Washington, adalah saat bersejarah dalam perjuangan untuk hak-hak sipil Afrika-Amerika. Antara 200.000 dan 300.000 orang berbaris dalam mendukung hak-hak sipil dan ekonomi - 80% dari mereka Afrika-Amerika sendiri, sisanya dari ​​ras lain. Ketika sampai di Lincoln Memorial, Martin Luther King Jr memberikan pidatonya yang legendaris "I Have A Dream". Tahun berikutnya, Undang-undang Hak Sipil disahkan, setahun kemudian diikuti oleh Voting Rights Act.

9. Salt Satyagraha (India, 1930)




The Satyagraha Garam adalah protes non-kekerasan terhadap pemerintahan Inggris di India. Selama 24 hari, Mahatma Gandhi dan para pengikutnya berbaris ke Dandi, di mana mereka kemudian membuat garam tanpa membayar pajak Inggris. Hal ini memicu pembangkangan sipil luas, membawa media dan perhatian internasional, dan menyebabkan 80.000 orang India, termasuk Gandhi, masuk dipenjara. Setelah hampir satu tahun, Gandhi dilepas dan mengadakan negosiasi dengan wakil raja Inggris, namun gagal untuk mendapatkan konsesi yang berlangsung pada waktu itu.

8. May 1968 (Paris, France 1968)




Mei 1968 akan tercatat dalam sejarah ketika semangat revolusioner sekali lagi mencengkeram rakyat Prancis. Radikal sayap kkiri turun ke jalan dalam protes massa, dan 11 juta pekerja mengambil bagian dalam pemogokan umum terbesar dalam sejarah bangsa, bisa dibilang gerakan mahasiswa yang paling terkoordinasi dalam sejarah.

Protes menuntut pemerintah dibubarkan, dan presiden, Charles de Gaulle, melarikan diri ke pangkalan Perancis di Jerman Barat. Meskipun pemerintah de Gaulle selamat dari krisis, namun Perancis butuh beberapa waktu untuk pulih.

7. Women Strike for Peace (1961)




Pada tahun 1961, Perempuan untuk Perdamaian menyelenggarakan pawai di kota-kota di seluruh Amerika. Sekitar 50.000 perempuan berbaris melawan penggunaan senjata nuklir dalam apa yang disebut march perdamaian terbesar nasional perempuan abad ini. John F Kennedy, Presiden AS pada waktu itu, mengakui bahwa menonton 1.500 perempuan berbaris di DC dari jendela di Gedung Putih membantu mendorong dia menandatangani perjanjian larangan uji nuklir dengan Uni Soviet dua tahun kemudian.

6. Stonewall Riots (New York, USA, 1969)




Pada 1950-an dan 1960-an, ada beberapa tempat di Amerika yang menyambut atau bahkan mengizinkan pelanggan gay. Stonewall Inn adalah salah satu tempat seperti di New York, dan merupakan target yang sering dirazia polisi. Pada tanggal 28 Juni 1969, polisi menggerebek Stonewall Inn lagi-lagi, tapi kali ini para pengunjung menolak untuk bekerja sama.

Ketika orang-orang yang ditangkap dibawa ke van polisi, saksi melihat bahwa orang banyak mulai berkumpul. Penangkapan segera menyulut kekerasan antara demonstran dan polisi, namun warisan yang lebih besar adalah aktivisme politik, dengan dua kelompok hak-hak gay dibentuk dalam waktu satu bulan dan, satu tahun kemudian, Gay Pride barisan pertama yang menyelernggarakan peringatan peristiwa Stonewall.


5. Alcatraz Occupation (California, USA, 1969-1971)




Pada bulan November 1969, aktivis penduduk asli Amerika menduduki pulau Alcatraz, mungkin penjara dunia yang paling terkenal. Penjara tersebut telah ditutup pada tahun 1963, dianggap properti federal surplus, dan tahun berikutnya telah diduduki sebentar oleh kelompok pembebasan Power Merah asli Amerika.

Partai 1969 berpendapat bahwa Alcatraz adalah tanah yang cocok untuk reklamasi atas dasar penindasan historis. Penyebabnya menarik perhatian, sehingga pengunjuk rasa lain, termasuk non-aborigin, berlayar ke pulau. Pendudukan itu berlangsung selama berbulan-bulan sampai 15 pengunjuk rasa dipindahkan oleh kekuatan negara. Meskipun demikian, pendudukan dikenang baik karena membawa perhatian global terhadap orang asli Amerika.


4. Vietnam War Protests (USA, global, 1960s-1975)




Tahun 1960-an dan 1970-an selalu di identikkan dengan cinta dan bunga-bunga di rambut remaja putri, namun tahun tersebut juga waktu aktivisme politik yang sengit. Perang Vietnam adalah konflik pertama di mana masyarakat dapat menerima berita up to date dan reportase tidak memihak dari zona perang. Sebuah jaringan aktivis yang telah ditetapkan oleh gerakan Hak-hak Sipil penyebabnya, berdemonstrasi menentang perang di Vietnam, dan aktivis anti-perang menyebar sampai global. Menerbitkan sendiri surat kabar dan festival musik seperti Woodstock muncul sebagai bagian dari pemberontakan kontra-budaya yang lebih luas. Tanggapan dari pemerintah sering berat tangan, mungkin paling sangat terlihat dalam acara seperti Kent State Massacre, di mana empat mahasiswa dibunuh oleh Garda Nasional. Perang tidak berakhir sampai 1975, meskipun, para aktivis 'pidato pawai dan rapat umum.

3. WTO Protests (Seattle, USA, 1999)




Pada bulan November 1999, Konferensi Menteri WTO di Seattle menghadapi protes anti-globalisasi besar-besaran. Berbagai kelompok anti-kapitalis, gerakan buruh dan environtmentalis radikal dengan sedikitnya 40.000 demonstran berbaris di jalan-jalan secara total. Kegiatan berkisar dari protes damai, pendudukan, dan vandalisme. Polisi dikritik karena pendekatan keras mereka ketika berurusan dengan para pengunjuk rasa, meskipun banyak dari liputan media negatif - termasuk tuduhan dari New York Times bahwa bom Molotov dilemparkan. Surat kabar itu kemudian menarik kembali klaim ini.

2. Velvet Revolution (Europe, 1989)




Berapa banyak protes mahasiswa yang dibutuhkan untuk mengubah pemerintah? Nah dalam kasus Revolusi Velvet hanya butuh satu untuk memicu peristiwa yang benar-benar akan mengubah nasib Cekoslowakia.

Selama sepuluh hari di bulan November 1989, protes mahasiswa di Praha berubah menjadi pemogokan umum di seluruh bangsa, sehingga kekuatan Partai Komunis yang berkuasa lepas. Warisan dari gerakan ini adalah pintu gerbang ke pemisahan negara secara damai, yaitu negara Slovakia dan Republik Ceko, pada tahun 1993.

1. Tiananmen Square Protests (Beijing, China, 1989)




Pada tanggal 15 April 1989, pemrotes berkumpul di Lapangan Tiananmen, Beijing, untuk memprotes kurangnya negara berkabung bagi Sekretaris Jenderal Partai Komunis China Hu Yaobang, seorang pria yang diketahui toleran terhadap dissenting suara dalam partai. Seiring dengan pengunjuk rasa lainnya dari berbagai kelompok politik dan kesetiaan yang berbeda, para pendemo mencapai sekitar 100.000 orang. Sementara pemberontakan terhadap negara komunis di Eropa Timur menggulingkan pemerintahan otoriter, pihak berwenang Cina memutuskan untuk bertindak. Reaksi negara itu parah, ketika tentara tersebut dikirim untuk membersihkan alun-alun, sekitar 500 sampai 1.000 orang tewas, meskipun mungkin lebih banyak telah diam-diam dibunuh sesudahnya. Insiden ini, sekarang merupakan rahasia yang dijaga ketat di China, membawa seluruh negara mengawasi China. Gambar ini adalah simbol protes untuk semua waktu.

Bookmark and Share

Artikel Terkait



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Indeks Blog