Jumat, 23 Januari 2015

Hewan-hewan laut yang super aneh



Lautan yang luasnya dua per tiga bumi diperkirakan adalah tempat dimana kehidupan di bumi ini berawal. Kehidupan dalam laut berevolusi 3 miliar tahun sebelum kehidupan di darat. Dan di laut lebih beraneka ragam, diantaranya mungkin sangat aneh bagi kita. Dan inilah mahluk-mahluk laut yang super aneh :

Ubur-Ubur Sisir


Pelangi warna bukan karena bioluminescence, melainkan cahaya dari gerakan silia yang digunakan oleh ubur-ubur sisir untuk bergerak melalui air.

Sarcastic Fringehead


Ikan teritorial ini biasanya ditemukan bersembunyi di dalam benda-benda di dasar laut. Ketika mereka membuka mulut mereka yang besar, Anda mungkin mengiranya mirip tokoh Predator dalam film Predator.

Belut Pita


Belut Pita ini adalah jenis belut moray. Mereka semua berawal sebagai jantan, tetapi akan mulai mengembangkan bagian-bagian kebetinaannya saat mereka dewasa. Selengkapnya baca disini

Cacing Bobbit


Cacing Bobbit dapat tumbuh hingga 10 kaki panjangnya dan menyerang dengan kekuatannya yang dapat menyeret atau bahkan merobek tubuh ikan hingga tinggal setengahnya. Setidaknya mereka terlihat agak cantik dan agak berpelangi!
 
Hiu Goblin


Dengan itu gigi-gigi seperti kuku di rahangnya yang dapat diproyeksikan ke depan, kita bersukur ini adalah hiu laut dalam yang jarang bersentuhan dengan manusia.

Salp


Salps memainkan peran penting dalam siklus karbon karena mereka memadatkan produk limbah mereka menjadi pelet yang mengandung karbon yang tenggelam ke dasar laut. Ini secara efektif menghilangkan karbon dari permukaan air.

Laba-Laba Laut


Jika Anda berpikir laut itu bebas dari laba-laba, pikirkanlah lagi! Meskipun mereka terlihat seperti laba-laba yang sering kita jumpai di darat, mereka tidak terkait.

Cacing Pompeii


Cacing ini berkembang di air super panas dekat ventilasi hidrotermal dan menjadi salah satu mahluk yang paling toleran terhadap panas di dunia.

Blobfish


Blobfish mungkin telah dipilih sebagai hewan paling jelek di dunia, tapi akan tampaknya agak seperti ikan biasa bila ia berada di lingkungannya yang berada sekitar 4.000 kaki di bawah di laut.

Flower Hat Jellyfish


Ubur-ubur ini makan ikan kecil (dan kadang-kadang saling memakan satu sama lain atau kanibal) dan ukuran mereka dapat tumbuh atau menyusut tergantung pada pasokan makanan yang tersedia.

Marrus orthocanna


Ini adalah hewan koloni terdiri dari beberapa individu (disebut zooids) yang dihubungkan oleh gagang bersama.

Leafy Seadragon


Ikan yang bergerak lambat ini berada dalam famili yang sama dengan kuda laut dan mengandalkan apendik mereka yang mirip daun untuk kamuflase dan perlindungan dari predator.

Ubur-Ubur Atolla


Ubur-ubur ini terlihat seperti UFO dan memang mirip alien karena, seperti kebanyakan ubur-ubur, mereka tidak memiliki pencernaan, pernapasan, peredaran darah, atau sistem saraf pusat.

Kupu-Kupu Laut


Kupu-kupu laut adalah siput laut kecil yang mengapung dan berenang melalui air dengan dua kakinya yang mirip sayap.

Glass Squid


Ada sekitar 60 spesies cumi-cumi kaca yang membuat mereka menjadi salah satu famili terbesar dari cumi-cumi.

Timun Laut


Mentimun laut dalam ini begitu transparan sehingga sistem pencernaannya terlihat dari luar.
Squidworm


10 Pelengkap (appendages) seperti tentakel di kepala squidworm ini lebih panjang daripada seluruh tubuhnya dan digunakan untuk mengumpulkan makanan dari air.

Lobster Bercapit Sangar


Saat lobster laut dalam dengan capit mengerikan ini ditemukan pada tahun 2007, sebuah genus baru diciptakan untuknya.

Venus Flytrap Sea Anemone


Anemon laut ini dinamai venus flytrap karena bentuknya yang mirip dengan tanaman venus flytrap dan cara makan mereka dengan menjebak makanan di “mulut” nya.

Mola Mola


Mola Mola juga dikenal sebagai sunfish laut dan merupakan yang terbesar dari jenis bonyfish. Mereka dapat mencapai berat hingga 2 ton lebih.

Red-Lipped Batfish


Ikan ini tidak begitu pandai berenang, tetapi mereka menggunakan siripnya untuk berjalan di sepanjang dasar laut. Selengkapnya

Gurita Dumbo


Dinamakan karena siripnya yang seperti telinga menyerupai telinga Dumbo, gurita ini hidup lebih dalam dari yang lainnya yaitu pada kedalaman hingga 13.000 kaki.

Flamingo Tongue Snail


Umum di banyak terumbu karang Karibia dan Atlantik, flamingo tongue snail makanannya adalah kipas laut yang beracun. Namun alih-alih menderita keracunan, mereka justru menjadikan racun-racun kipas laut menjadi senjata mereka sendiri. Para kolektor Shell (cangkang atau rumah siput) sering tertarik dengan warna-warni siput ini, tetapi sebenarnya shell siput ini hanya berwarna putih dan siput di dalam cangkang itulah yang menghasilkan pola warna yang mencolok seperti yang terlihat pada foto diatas

Bookmark and Share

Artikel Terkait



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Indeks Blog