Kamis, 12 Februari 2015

Jalan-jalan ke kota NARA, kota yang dipenuhi oleh RUSA!!



Siapapun yang pernah main-main ke India pasti sering melihat sapi berkerumun di pinggir jalan dan terkadang berjalan bersama-sama dengan kendaraan kita; hewan-hewan seperti ini yang mengganggu jalanan dan sangat sulit untuk dipindahkan. Nah coba sekarang sapi-sapi ini kita ganti dengan rusa, dan agan akan dapetin kota Nara di Jepang


Nara adalah pusat kota dari prefektur Nara, dan berada di selatan Kyoto, sekitar kurang lebih memakan waktu 2 jam untuk mencapai kota ini dari Tokyo dengan Kereta Kota ini sangat indah sekali dan juga dipenuhi dengan beragam kuil, wihara dan reruntuhan kuno, juga sebagai rumah dari bangunan kayu terbesar di dunia dan juga salah satu patung Buddha terbesar di dunia Dari tahun 710 M sampai 784 M, Nara bahkan sempat dijadikan sebagai ibukota Jepang Sekarang, kota ini seluas 370.000 meter persegi ini dipenuhi dengan lebih dari 1200 rusa yang bertebaran di sekitar jalan di Kota Nara



Menurut cerita rakyat setempat, dewa bernama Takemikazuchi tiba di ibukota (Kota Nara) dengan mengendarai sebuah rusa putih yang nantinya bertindak sebagai pelindung, dan sebagai akibat dari legenda ini, selama 1.300 tahun terakhir rusa di Kota Nara telah dianggap suci dan sakral Membunuh salah satu rusa keramat merupakan suatu pelanggaran berat, dan akan mendapatkan hukuman mati, setidaknya peraturan itu berlaku sampai 1637 Setelah Perang Dunia II, rusa secara resmi dicopot dari status sebagai hewan yang suci dan sakral, dan ditunjuk sebagai salah satu harta nasional yang harus dilindungi



Rusa-rusa ini sebagian besar terkonsentrasi di Nara Park, habitat utama mereka di mana banyak pengunjung dan juga banyak makanan, tetapi beberapa nyasar ke jalan-jalan lainnya, masuk kedalam restoran, berjalan-jalan ke toilet umum, menggigit pakaian seseorang di pinggir jalan dan memakan dompet orang lain dalam usahanya mengejar makanan Berabad-abad yang lalu manusia selalu takut terhadap rusa karena agresif dan juga sulit ditebak, namun sekarang keadaannya berbeda Pada mesin penjual, di mana pengunjung dapat membeli snack untuk rusa makan, rusa akan mendorong agan ke samping mesin penjual untuk mendapatkan makanannya agan bahkan tidak bisa "mengusir" mereka pergi begitu saja tanpa memberikan makanan Mereka memang tidak tahu berterima kasih, namun sebagian besar rusa telah belajar untuk tunduk setelah menerima memperlakukan, seperti kebiasaan orang lokal



Akhir-akhir ini, banyak rusa yang menyebabkan kerusakan terutama di Kasugayama Forest Reserve yang terletak di sisi timur Nara Park, di luar batas kota Mereka mengelupas kulit dari pohon-pohon di hutan dan memakan tunas pohon muda, tanaman yang rendah dan cabang pohon kecil

" Jepang, serta kota dan prefektur Nara, mengakui bahwa Nara adalah kota dengan kawanan rusa yang telah tumbuh terlalu signifikan dan memiliki dampak negatif pada produksi pertanian, tanaman di Nara Park, dan juga wisatawan" kata Yoshihiko Kusumi, seorang karyawan di Nara Prefektur Dewan Departemen Pendidikan Budaya Perlindungan Kekayaan, yang menangani monumen alam, termasuk rusa Pemerintah sedang mempelajari masalah ini, tapi belum ada tindakan diambil oleh pemerintah untuk mengatasinya

Mengendalikan populasi rusa melalui pemusnahan, membatasi sumber makanan melalui pagar, dan penurunan tingkat kehamilan dengan pengobatan hormonal atau dengan memisahkan perempuan dan laki-laki selama musim rutting adalah beberapa solusi yang mungkin bisa dilakukan Namun konsekuensinya, status perlindungan hewan serta berbagai hambatan budaya dan ekonomi telah terhenti akibat tindakan ini














Keindahan kota Nara yang dipenuhi dengan kuil dan ditambah dengan rusa yang berkeliaran di jalanan merupakan kepuasan tersendiri dan suatu pengalaman yang berbeda ketika berkunjung ke kota ini Sekarang yang perlu kita lakukan adalah bagaimana merawat dan menjaga hewan itu sebagai salah satu harta warisan gan, meskipun itu negara oranglain

Bookmark and Share

Artikel Terkait



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Indeks Blog