Rabu, 18 Maret 2015

8 Transportasi Unik dari Penjuru Dunia



Transportasi adalah perpindahan manusia atau barang dari satu tempat ke tempat lainnya dengan menggunakan sebuah kendaraan yang digerakkan oleh manusia atau mesin. Transportasi digunakan untuk memudahkan manusia dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Di negara maju, mereka biasanya menggunakan kereta bawah tanah (subway) dan taksi. Penduduk di sana jarang yang mempunyai kendaraan pribadi karena mereka sebagian besar menggunakan angkutan umum sebagai transportasi mereka. Transportasi sendiri dibagi 3 yaitu, transportasi darat, laut, dan udara. Berikut beberapa transportasi yang unik dari penjuru dunia seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com.

1. Floating Bus – Hippo, Canada



Hippo adalah bus-kapal yang dapat mengangkut 40 penumpang yang unik yang menawarkan tur darat dan air di Toronto. Ayo Mencebur ke Danau Ontario dengan kami “Bus yang Mengapung!”

Bus ampibi ini memberikan pengalaman safari perkotaan di salah satu kota terindah di Kanada dengan semua situs sejarahnya dan mengarungi perairan yang indah. Ini adalah sebuah tur kota yang tidak biasa dari Toronto yang menawarkan petualangan yang fantastis untuk keluarga atau untuk wisatawan. Tur ini berlangsung selama 90 menit.

2. Hanging Train – Schwebebahn, Germany


Schwebebahn Wuppertal adalah satu-satunya jalur suspensi kereta api di Eropa, yang sebagian besar panjangnya (sekitar 10 km) berada 12 m di atas sungai Wupper. Hanya bagian barat antara Sonnborner Stra├če dan Vohwinkel berada 8 meter di atas jalan-jalan sepanjang 3,3 km. Baris ini dapat disebut jalur metro penuh karena itu benar-benar independen , benar-benar perkotaan dan berjalan pada 4-6 menit headway. Selengkapnya baca disini

3. Underground Funicular – Carmelit, Israel



Carmelit adalah Tram kabel bawah tanah di Haifa, Israel. Dibuka pada tahun 1956, dan ditutup pada tahun 1986 setelah menunjukkan tanda-tanda penuaan. Ini dibuka kembali pada bulan September 1992 setelah renovasi besar-besaran. Karena sebagian besar kota Haifa berada di atas Gunung Karmel (yang dijadikan nama transportasi ini), Carmelit menjadi tram bawah tanah yang bergerak naik dan turun gunung. Perbedaan ketinggian antara stasiun pertama dan terakhir adalah 274 meter.

Carmelit memiliki desain miring, dengan tangga-tangga di dalam gerbong dan di peron stasiun. Carmelit adalah salah satu sistem kereta bawah tanah terkecil di dunia, hanya memiliki empat gerbong, enam stasiun dan satu terowongan sepanjang 1,8 km.

4. Polar Rover, Canada



Mereka tampak seperti bus roda truk raksasa. Tapi tahukah Anda bahwa kendaraan yang digunakan untuk melihat beruang kutub di alam liar di utara Kanada ini awalnya adalah truk pengendalian kebakaran di bandara? Mereka kemudian didesain ulang untuk menghadapi kondisi es yang kasar bergelombang dan tundra berbatu serta membuat perjalanan yang nyaman untuk wisatawan yang ingin melihat ikon dari Arktik .

5. Ice Angel, USA


Madeline Island adalah satu-satunya pulau dari Wisconsin Apostle Islands yang dihuni dan terhubung ke Bayfield di daratan oleh feri di musim panas dan dengan jalan raya es sepanjang dua mil di musim dingin ketika air Danau Superior membeku. Namun, selama tahap transisi, ketika es tidak cukup kuat untuk mendukung kendaraan, koneksi dilayani oleh kapal es dengan baling-baling pesawat. Ya, supaya anak-anak di pulau Madeline dapat pergi ke sekolah.

6. Canal Taxi, Thailand


Bangkok kadang-kadang disebut “Venesia dari Timur” karena jaringan kanalnya. Taksi Sungai dan kanal masih merupakan bagian penting dari sistem transit kota dan dalam banyak kasus lebih cepat daripada lalu lintas yang macet di jalan raya. Rute kanal tertentu berjalan melalui pusat kota. Karena beberapa jembatan yang melintasi kanal cukup rendah, maka di beberapa titik perahu akan memperlambat jalannya dan kanopi kanvas akan sedikit diturunkan, memaksa semua penumpang untuk menunduk sejenak.

7. Bamboo Train, Cambodia


Mereka yang fisiknya kuat mungkin ingin naik kereta bambu Kamboja – dikenal secara lokal sebagai Nori. Penumpang duduk di ‘kereta’ bambu (pada dasarnya hanya sebuah platform bambu) yang didukung oleh mesin pembangkit listrik, bertengger hanya beberapa inci di atas rel kereta api dan mampu berjalanan dengan kecepatan hingga 40 km/jam. Rel kereta api yang tak terawat membuat guncangan selama perjalanan dan satu-satunya kemewahan yang didapat penumpang adalah duduk di atas tikar rumput. Tapi tarifnya murah dan ini mungkin adalah pengalaman sekali dalam seumur hidup bagi mereka yang bukan penduduk setempat. Naikilah nori dari stasiun Battambang.

8. Aerial Tramway, USA



Roosevelt Island Tramway adalah trem udara di New York City yang mencakup East River dan menghubungkan Roosevelt Island ke Manhattan. Setiap kabin memiliki kapasitas hingga 110 orang dan melakukan sekitar 115 perjalanan per hari. Trem bergerak dengan kecepatan sekitar 29 km/jam dan perjalanan sejauh 940 m ditempuh dalam waktu 3 menit. Pada puncaknya trem ini naik ke ketinggian 76 m di atas East River karena ia mengikuti rute pada sisi utara dari Ed Koch Queensboro Bridge, memberikan pemandangan sisi timur dari Manhattan.

Bookmark and Share

Artikel Terkait



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Indeks Blog